Penggunaan Kata Ambigu dan Equivok dalam Praktek sehari-hari

Penggunaan Kata Ambigu
Penggunaan Kata Ambigu

Penggunaan Kata Ambigu – Demokrasi adalah tentang bagaimana caranya untuk mendapatkan kebebasan berpendapat, persamaan hak, kesetaraan dan pengakuan. Hak Asasi adalah hak paling mendasar yang dimiliki oleh setiap anak manusia, hak akan kebebasan, hak akan hidup, hak akan mendapatkan ilmu dan lain-lain.

Demikianlah definisi dari kata demokrasi dan hak asasi yang sering kita temui dibeberapa buku, tapi apakah memang demikian pengertian demokrasi yang difahami oleh semua orang di setiap negara.

Kata yang demikian didalam ilmu logika disebut dengan kata ambigu, yakni suatu kata yang mempunyai pengertian lebih dari satu atau banyak.

Kata demokrasi berbeda pengertiannya menurut masyarakat liberal dengan masyarakat totaliter.

Suatu tindakan mungkin saja disebut demokratis disuatu tempat tapi sudah tidak lagi ditempat lagi. Bisa jadi tindakan tertentu dianggap demokratis di Amerika tapi tidak di China, Demokratis di China tapi tidak menurut orang tibet dan begitu seterusnya.

Begitu juga dengan pengertian kata hak asasi, disebut ambigu karena disetiap negara mempunyai pengertian yang berbeda-beda tentang batasan hak asasi. Suatu tindakan tertentu dianggap baik-baik aja oleh suatu negara tertentu, tapi tidak menurut negara yang lain. Suatu tindakan disebut melanggar HAM dinegara Amerika, tapi tidak menurut negara China dan Indonesia.

Selain kata yang mempunyai pengertian ambigu tersebut, didalam istilah logika dikenal juga istilah-istilah yang lain, seperti : univok, equivok dan analog.

Baca juga :   Cara Berargumentasi - Qiyas diantara Hujjah dan Istidlal

Univok adalah kata yang mempunyai satu makna dan jelas, tidak membingungkan seperti : kursi, meja, pulpen, pensil dan sebagainya. Kata univok ini tidak terlalu sulit untuk dikenali, karena kata ini lebih sering menunjuk kepada benda.

Equivok adalah kata yang mempunyai makna lebih dari satu dan umumnya mempunyai dua makna, seperti : bunga, bulan, buku dan lain sebaginya. Bunga bisa berarti adalah gadis manis nan cantik, bisa juga berarti bunga mawar yang merah nan harum dan bisa pula berarti bunga bank.

Bulan bisa bararti bulan yang ada dilangit (planet), bisa juga berarti bulan untuk perhitungan kalender. Begitu juga buku, buku bisa berarti panjang batang tanaman diantara dua ruas, dan bisa pula berarti kertas yang diikat sebagian sisinya yang kemudian dijilid.

Untuk lebih jelasnya bisa kita lihat penggunaannya didalam kalimat, seperti :

• Isabella sangat menyukai bunga.
• Mat Peci menabung di BCA dan dapat bunga 7% satu tahun

Bunga pada kalimat pertama berarti bunga sebagai tanaman, bisa bunga mawar, bunga melati dan lain lain.
Bunga pada kalimat kedua mempunyai arti keuntungan atau penambahan nilai dari uang yang disimpan.

• Bulan lebih kecil dari bumi
• Bulan februari sering terjadi banjir akibat hujan.

Bulan pada kalimat pertama mempunyai makna sebuah planet yang mengitari bumi.
Bulan pada kalimat kedua mempunyai makna suatu perhitungan dikalender.

Baca juga :   Prinsip Non Kontradiksi Prinsip Dasar Logika untuk menepis Keraguan

Analog adalah kata yang umumnya mempunyai makna berbeda karena penggunaannya dalam kalimat.

Misalnya :

• Kursi itu terbuat dari kayu jati.
• Banyak kader partai melakukan apa saja supaya bisa mendapatkan kursi di dewan.

<> Bila hujan bumi akan basah.
<> Banyak pejabat menyukai tempat yang basah.

• Waktu muda Ani adalah bunga desa.
• Bunga di desa itu sungguh indah.

Terlihat ada kemiripan antara equivok dengan anolog, dan mereka memang mirip sehingga hampir semua kata equivok bisa dibuat menjadi kata yang bermakna analog.

Sampai disini kita sudah bisa membedakan sedikit bagaimana suatu kata itu bisa mempunyai pengertian yang sudah jelas dan tidak membingungkan dan bagaimana juga suatu kata itu bisa mempunyai makna yang ambigu dan memusingkan 🙂

Atas sekarang anda malah makin bingung  ? , silakan utarakan apa yang mebuat anda bingung disini…


# Penggunaan Kata Ambigu by Mat Peci  |    Penggunaan Kata Ambigu Posted at www.imankha.com

^o^

4 komentar untuk “Penggunaan Kata Ambigu dan Equivok dalam Praktek sehari-hari

  1. berbedaan yang jelas berbeda antara equivok dan analog!!kondisi seperti apa kita menggunakan analog..dan kpan equivok digunakan.

  2. AMBIGU. menurut kanus Marriam Webster istlah ini mulaimuncul di th 1528. artnya sesuatu hal yang tidak jelas, embingingkan orang, ( tidak jelas ujung-pangkalnya.)
    Kamus Umum Bahasa Indonesia sudah memasukkan kata itu, dengan arti “tidak jelas mana yang benar, tidak jelas ujung-pangkalnya. Banyak hal ditanggapi orang dengan membingunbngkan , tidak jelas. Namun walau tidak JELAS tetapi diyakini, ya itu pulihan orang sendiri. Meyakini barang yang tidak jelas, apakah itu DOSA atau TIDAK BERDOSA ya silahkan saja. Jadi hala yang AMBIGUOUS, sebenarnya tidak layak dibikin omongan, perdebatan sampai kepada perkelahian yang berdarah-darah. “Jaman EDAN.” yaitu jamannya orang ribut tentang hal yang sebenarnya tidak jelas ujung-panglalnya. Sampai sekarang. Menurut al Quran …. NANTI akan datang saatnya “yang membingungkan” itu diterangkan oleh Isa a.s s. az Zukhruf Q.S. 43: 63. Kapan….. hanya Aullooh yang yahu. Jadi supaya kita jangan iukut0ikuta BENTO atau EDAN, sebaiknya bicara yang biasa saja wajar manusiawi dan berkemaslahatan UMUM. Itu ssja.

Leave a Reply

Your email address will not be published.