Alat Epistemologi menurut Alquran

Alat Epistemologi menurut Alquran
Alat Epistemologi menurut Alquran

Alat Epistemologi menurut Alquran – imankha.com | Terbersit untuk meneliti apa yang dikatakan Alquran tentang alat yang dimiliki oleh manusia untuk mendapatkan pengetahuan / epistemologi. Apakah Al-quran mendukung pendapat yang ini atau mendukung pendapat yang itu? Apakah menurut Al-quran alat yang digunakan untuk mendapatkan pengetahuan itu dengan indra, rasio atau hati?

Al-quran dengan tegas mengatakan tidak yang ini dan juga bukan yang itu. Alat untuk mengetahui itu bukan hanya indra dan rasio. Dan juga bukan hanya hati.

Jika anda berpegang hanya kepada indra dan rasio, maka anda akan cenderung terlalu “keluar” dan sebaliknya jika anda hanya berpegangan kepada hati, maka anda akan cenderung terlalu “kedalam”.

Al-quran mengakui kedua alat epistemologi indra dan rasio sebagaimana yang bisa kita lihat di surat An-Nahal ayat 78,

“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur. “

Al-quran mengatakan, Anda tidak tahu dan untuk itu Kami berikan alat untuk mengetahui yaitu indra (pendengaran, penglihatan) dan rasio (hati).

Namun untuk beberapa urusan, indra dan rasio anda akan mengalami goncangan dan kekeliruan, untuk itu bersihkanlah alat itu dengan dengan mensucikan jiwa anda.

Al-quran menyampaikan pesan untuk membersihkan jiwa ini dengan pesan yang maha hebat dan mengguncang serta menusuk langsung kepada hati setiap siapa saja yang membacanya, Al-quran mengatakan pada surat Asy-Syams ayat 1 sampai dengan 10 :

Baca juga :   Skeptis

“Demi matahari dan cahayanya di pagi hari, dan bulan apabila mengiringinya, dan siang apabila menampakkannya, dan malam apabila menutupinya, dan langit serta pembinaannya, dan bumi serta penghamparannya, dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya), maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya. Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.”

Al-quran mengatakan ” Beruntunglah orang-orang yang mensucikan jiwa itu dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya”

Pertanyaannya adalah, bagaimana mensucikan jiwa? Dimana (bendanya) jiwa itu berada?

Tidak ada satu Profesor-pun yang mampu menyingkap dimana letak jiwa, tetapi satuhal yang bisa kita ketahui adalah bahwa indra dan rasio itu terletak dijiwa manusia. Oleh karena itu jika dikatakan beruntunglah orang-orang yang mensucikan jiwa maka itu artinya beruntunglah orang-orang yang membersihkan apa saja yang melekat dijiwa ( indra dan rasio).

Kemudian Al-quran mengatakan lagi di surat Al-Ankabut ayat 69 :

“Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar- benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.”

Al-quran mengatakan, kepada siapa saja yang bersungguh-sungguh maka akan diberi jalan, akan diberi pengetahuan. Allah berjanji akan memberikan pengetahuan dan jalan kepada mereka yang bersungguh-sungguh walaupun mereka tidak memiliki kelebihan di alat indra dan rasio.

Baca juga :   Mengetahui

Penjelasan ini tidak berarti anda bisa menjadi Dokter Spesialis  hanya dengan duduk di pojok masjid menghitung jumlah klereng yang diikat disebuah tasbih. Antuk menjadi Dokter anda harus belajar di fakultas kedokteran. Alquran menyuruh menggunakan indra dan rasio untuk wilayah yang ini dan mensucikan jiwa untuk wilayah yang itu.

Alat Epistemologi menurut Alquran

Dengan kata lain,  menurut kitab suci Al-quran manusia memiliki 3 alat epistemologi, yang pertama adalah indra, yang kedua adalah rasio dan yang ketiga adalah jiwa itu sendiri (dengan pensucian jiwa).

# Alat Epistemologi menurut Alquran posted at www.imankha.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.